Home » , , » Cerita Rakyat: Legenda terjadinya Tangkuban Perahu

Cerita Rakyat: Legenda terjadinya Tangkuban Perahu

Advertisement
sumber gambar: http://nizaribnus.wordpress.com Legenda Tangkuban Perahu
Sekali waktu di sebuah desa kecil. Ada kehidupan keluarga kecil. Ada seorang wanita, dan putranya.
Nama wanita itu adalah Dayang Sumbi dan nama anaknya itu Sangkuriang. hewan peliharaan anjing mereka, namanya Tumang. Sebenarnya Tumang adalah manusia yang telah dilarang Tuhan untuk menjadi anjing. Tumang adalah suami Dayang Sumbi, tetapi Sangkuriang tidak menyadarinya, karena Dayang Sumbi tidak memberitahukan kepadanya. Sangkuriang adalah orang satu-satunya dalam keluarganya, jadi dia melakukan semua pekerjaannya, meskipun ia masih muda.

Suatu hari, Sangkuriang diperintahkan oleh ibunya untuk berburu hewan di hutan untuk makan malam. Ketika di hutan ia melihat rusa dan ia memanah dengan busur. Tapi sayangnya, tembakannya tidak mengena. Dan dia mencoba lagi, tapi itu masih belum berhasil.


Karena merasa lelah dan semakin gelap, tetapi ia tidak mendapatkan apa-apa. Dia memutuskan untuk membunuh Tumang dan memberikan dagingnya kepada ibunya untuk makan malam.

Pada sore hari, dia pulang dan memberi daging kepada ibunya untuk dimasak. Ibunya tidak melihat Tumang, jadi dia meminta penjelasan kepadanya "di mana Tumang, anakku?". Sangkuriang tampak sangat gugup, dan terbata-bata ia berkata "He .. he .. he lari ke hutan, ibu. Ketika kami berburu, ia melihat seekor kelinci dan ia mencoba untuk menangkapnya, tap…tap.. .. tapi dia tidak kembali lagi. Jadi, saya memutuskan untuk meninggalkan dia ". "Tidak, tidak ada alasan. Dia selalu pulang sebelum malam. Kamu pasti berbohong? "Jawab ibunya. Dan Sangkuriang berkata "ya, ibu. Saya mengaku, saya telah berbohong. Tapi kenapa Ibu tampak begitu khawatir? Padahal dia hanya seekor anjing. Kita bisa dapat anjing lain jika kita ingin ". Ibunya diam dan ia tidak menjawab hal itu. Sebaliknya ia bertanya lagi "jadi, apa daging itu? itu tidak terlihat seperti daging biasanya kamu dapatkan ". Sangkuriang mulai lebih gugup dan dia berkata "Itu daging Tumang. Saya minta maaf, ibu. Aku melakukannya karena aku takut kita tidak punya apa-apa untuk makan malam ". "Kau bodoh. kau telah membunuh ayahmu. Tumang adalah ayah kamu, Apa kamu tahu "Ibunya berteriak. Ibunya sangat marah dan ia memukul kepalanya dengan sendok beras. Dan dia berkata "Pergilah dari sini. jangan pernah kembali ke rumah ". Sangkuriang sangat sedih dan ia pergi jauh dari rumah.

Lima belas tahun setelah kejadian itu, Sangkuriang telah dibesarkan. Dan suatu hari di taman, ia melihat seorang wanita muda yang cantik duduk sendirian di meja. Sangkuriang jatuh cinta pada pandangan pertama padanya. Jadi, ia datang ke arah wanita itu dan mencoba untuk mendapatkan beberapa hal dengannya. Sebenarnya, wanita itu ibunya, tapi dia tidak menyadarinya karena dia tampak masih muda. Dan dia tampak muda karena dia memiliki formula ajaib.

Lama setelah itu, mereka berdua pun berpacaran. Dan ketika kencan, wanita (Dayang Sumbi) tanpa sadar melihat jejak cidera di kepalanya dan ia menyadari bahwa ia adalah putranya yang lima belas tahun lalu telah pergi keluar dari rumah.

Pada pertengahan kencan, Sangkuriang bertanya "maukah kau menikah denganku?" Dayang Sumbi sangat terkejut dan benar-benar dia menolak permintaan itu, kemudian dia mengatakan "yy .. ya saya akan mau, tetapi saya memiliki persyaratan sebelum kau menikah denganku. Jika kamu bisa melakukannya saya akan menikah dengan kamu, tetapi jika Anda tidak bisa, benar-benar saya tidak akan menikah dengan kamu"" Oke, apa persyaratan yang engkau minta? "Jawab Sangkuriang" kamu harus membuat Perahu besar sebelum tibanya fajar "kata Dayang Sumbi . "Oke, mudah bagi saya" jawab Sangkuriang.

Sebelum ia membuat sebuah perahu, ia meminta jin untuk membantunya, karena dia pikir itu tidak mungkin untuk membuat sebuah Perahu besar hanya semalam. Dan jin setuju untuk membantunya.

Ketika hari mulai gelap, Sangkuriang dan jin mulai membuat sebuah perahu, dan di tengah malam Sangkuriang dan jin hampir selesai dengan pekerjaan mereka. Jadi, itu membuat Dayang Sumbi khawatir. Dia memutuskan untuk menggunakan akal sihirnya yang dapat membuat langit semakin cerah seperti pada fajar. Dan tiba-tiba langit cerah, sementara itu masih di tengah malam. Pada saat itu, Sangkuriang tampak begitu stres dan marah, karena itu ia menendang perahu yang belum selesai dengan marah.

Dan menurut kepercayaan orang perahu tersebut menjadi sebuah gunung yang disebut "Tangkuban Perahu".

0 komentar:

Post a Comment

Blog Archive

Artikel Menarik