Home » , , , » BABAD - Kisah Ida I Gusti Ngurah Pacung Gede (Warih Ida Arya Sentong) Di Payangan, Dan Warihnya Sampai Di Br Kasianan

BABAD - Kisah Ida I Gusti Ngurah Pacung Gede (Warih Ida Arya Sentong) Di Payangan, Dan Warihnya Sampai Di Br Kasianan

Pura Agung Perean (Merajan Agung Perean)
Perjalanan Kisah I Gusti Ngurah Pacung Gede berawal dari mangkatnya Ida I Gusti Ngurah Pacung Sakti sebagai Raja Puri Perean

Dikisahkan setelah Ida I Gusti Ngurah Pacung Sakti meninggal dunia (moksa), putra-putra dari I Gusti Ngurah Pacung Sakti (Putra Permaisuri) yang berada di Perean, tiada angan lagi tinggal di Perean. lalu mereka meningalkan desa Perean meninggalkan Kraton dan sebuah pemerajan yang ada disana yang kini disebut Pura Agung Perean. 

Adapun Putra Ida I Gusti Ngurah Pacung Sakti (bersama Permaisuri) yang meninggalkan keratin adalah: 
  1. I Gusti Ngurah Pacung Gede menuju ke Payangan, diiringi oleh rakyat 400 kepala keluarga. 
  2. I Gusti Ngurah Rai ikut ke Payangan. 
  3. I Gusti Ngurah Bukian menuju ke Subania-Tabanan dengan rakyat 100 Kepala keluarga. 
  4. I Gusti Ngurah Tauman menuju ke Bukian (Payangan) dengan rakyat 200 kepala keluarga dan berganti nama dengan nama I Gusti Ngurah Bukian. 
  5. I Gusti Ngurah Abianbatuh menuju ke Ubud dengan rakyat 200 kepala keluarga melindungi diri kepada I gusti Sampalan.
  6. I Gusti Nengah Abiantubuh masih tinggal di Beluangan menghamba kepada pamanya I Gusti Ngurah Buleleng. 
Diceritakan sekarang I Gusti Agung Pacung semasih kanak-kanak dipermintakan kepayangan kepada I Gusti Ngurah Pacung Gede oleh ayahnya I Gusti Agung Gede Blambangan dan sesudah dewasa I Gusti Agung Pacung di Payangan menderita sakit cacar dan meninggal dunia. 

Sesudah lama I Gusti Ngurah Pacung Gede tinggal di Payangan mepunyai 3 orang putra: 
  1. I Gusti Ngurah Pacung Oka 
  2. I Gusti Ngurah Rai 
  3. I Gusti Ngurah Taro, bertempat di Taro dengan rakyat 200 kepala keluarga. 
Sesudah wafat I Gusti Ngurah Pacung Gede diganti oleh putranya nama I Gusti Ngurah Pacung Oka penyeneng di Payangan bergelar I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka. 

Diceritakan I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka membuat sawah disebelah Timur Payangan disana beliau memunggut besi calon keris dan disimpan dibawah kasur. Sesudah lama I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka menggambil istri pepadan, pada hari perkawinan (Pawiwahan) tidak ada alat untuk di pakai nigas ( menusuk tikar dadakan) lalu ingat menaruh besi calon keris yang di taruh di bawah kasur terus diambil terdapat bahwa besi itu sudah menjadi keris, luk lelima, ganja celok, panggeh mailut. 

Keris inilah dipakai nigas (menusuk tikar dadakan) alat upacara perkawinan, tiba-tiba meninggal pengantin istri ( I Gusti I luh) semenjak itu bahwa keris itu diberi nama” Baru Pas” sedang sawah tempat besi itu terpunggut diberi nama sawah “Kasur Sari” Selain itu juga membuat sawah disebelah selatan diberinama”I Biyanglalah dan Jaring Sutra”. 

Sesudah lama I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka berkuasa, timbul kemarahan I Gusti Agung Blambangan terhadap I Gusti Ngurah Gede Oka membuat fitnah dan dilaporkan bahwa I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka bertidak semau-maunya tidak suka kena ayahan dan lain-lain, di laporkan terhadap I Dewa Agung Gede di Klungkung. 

I Dewa Agung Gede menerima laporan I Gusti Agung Gede Blambangan, lalu diperintahkan rakyat Nyalian dan Bangli untuk menggempur Payangan, dan I Gusti Ngurah Taro membrontak terhadap saudaranya I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka, itu makanya rakyat Nyalian dan Bangli ditarik oleh I Gusti Ngurah Taro. 

Hal ini diketahui oleh I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka, lalu beliau meninggalkan kraton dan meninggalkan pemerajan menggungsi ke desa Karangsari Bangli diiringi oleh rakyat 400 kepala keluarga. Sesudah keris I Bayu Pas ketinggalan di puri payangan, yang dibawa oleh I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka sebatang tombak anugrah Ida Batara Kala yang bernama I Olang –olang Guguh. Dalam keadaan sengitnya peperangan, masih tersisa Putra I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka yang masih kecil yang berhasil bersembunyi di hutan cempaka. Putra I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka ini bernama I Gusti Ngurah Samping Cepaka karena beliau berhasil selamat dari peperangan dengan bersembunyi di Hutan Cepaka. Setelah dewasa, I Gusti Ngurah Cepaka memiliki putra yang bernama I Gusti Putu Lunga. 

Diceritakan bahwa I Gusti Putu Lunga melakukan pengembaraan dengan membawa prasasti Perunggu. Akhirnya perjalanan beliau sampai di Puri Carangsari. Di Puri Carangsari, I Gusti Putu Lunga diterima dan disambut dengan baik dan Raja di Puri Carangsari meminta agar I Gusti Putu Lunga tinggal di Puri. Setelah lama beramah tamah di Puri dan Meninggalkan Prasasti untuk disatukan di Pemerajan Agung Puri, I Gusti Putu Lunga melanjutkan perjalanan ke utara dan bertempat tinggal di suatu tempat yang bernama Banjar Kasianan yang masih menjadi wilayah dari Puri Carangsari.

0 komentar:

Post a Comment